KULIAH IMAN 2

Just another WordPress.com weblog

Nabi Hosea dan wanita sundal?

ONANISME dan DOSA TURUNAN

 

ONANISME

Penarikan penis dari vagina sebelum ejakulasi (Kamus “New Collins”). Istilah medisnya – “Coitus Interruptus”

“Lalu berkatalah Yehuda kepada Onan (Adik Er), ‘Hampirilah istri kakakmu itu,

kawinlah dengan dia …. ‘ Tetapi Onan tahu, bahwa bukan ia yang empunya keturunannya nanti (tidak dapat membawa namanya), sebab itu setiap kali ia menghampiri (berhubungan seksual dengan) istri kakaknya itu (Tamar), ia membiarkan maninya terbuang, supaya ia jangan memberi keturunan (nama) kepada kakak-nya.” (Injil – Kejadian 38: 8-9).

 

CONTOH JAWAPAN:

 

pokok persoalan Deedat juga kabur iaitu tanpa memperlihatkan apakah reaksi Tuhan

terhadap keadaan Yehuda seterusnya.Prof.Dr.Samuele Bacchiocchi(Theology and

Church History) mengatakan “Reading only a portion of a book often means missing

what could be the most important part of it’s content and failing to gain a complete

picture of the subject presented”-dalam menghuraikan tentang bukunya yang telah terbit

sebanyak 15 kali.

 

Lihat bahasan dalam Combat Kit #20 (c) untuk preview tentang hal ini di http://www.answering-islam.org .

 

DOSA TURUNAN

Dogma Kristen yang menyatakan bahawa dosa diturunkan adalah bertentangan dengan semua etik, moral dan pandangan umum. Hal ini bertentangan dengan pernyataan Tuhan yang dinyatakan secara jelas:

“Orang yang berbuat dosa, itu yang harus mati. Anak (keturunan Adam) tidak akan turut menanggung kesalahan ayahnya (Adam) dan ayah tidak akan turut menanggung kesalahan anaknya. Orang benar akan menerima berkat kebe-narannya; dan kefasikan orang fasik akan tertanggung atas-nya. Tetapi kalau orang fasik bertaubat dari segala dosa yang dilakukannya dan berpegang pada segala ketetapan-Ku serta melakukan keadilan dan kebenaran, ia pasti hidup, ia tidak akan mati.” (Injil – Yehezkiel 18: 20-21).

(a). Dalam Islam, pola pemikiran tentang dosa turunan di-anggap sebagai sesuatu yang tidak konsisten dengan keadilan Allah. Bagaimana mungkin Tuhan yang adil dan penyayang membuat seorang anak yang tidak berdosa bertanggung jawab, atau paling tidak menanggung kesalahan dosa-dosa nenek moyangnya?. (Steve A. Johnson).

(b) Tidak ada golongan kafir yang memahami pemikiran yang begitu fantastis ini.

Pemikiran yang menyatakan manusia lahir dengan dosa turunan atasnya, yang kerananya dia secara pribadi harus bertanggung jawab untuk bertobat. Dan bahawa sang Pencipta harus mengorbankan anak satu-satunya untuk menghilangkan kutukan misterius ini.(Major Yeats Brown).

 

Yesus Alaihis-salam sendiri menyatakan bahawa anak-anak tidak berdosa dan suci, dan tidak lahir dalam keadaan berdosa, hal ini jelas sekali terlihat dalam perkataannya:

“… Biarkan anak-anak itu datang kepada-Ku, jangan menghalang-halangi mereka, sebab orang-orang yang seperti itulah yang empunya kerajaan Allah.” (Injil-Markus 10: 14).

 

CONTOH JAWAPAN:

 

ADAKAH ORANG KRISTEN PERCAYA KEPADA DOSA KETURUNAN?

 

Untuk menjawab soalan ini kita mesti terdahulu memberikan beberapa definisi-definisi. Apakah sebenarnya yang dimaksudkan dengan perkataan “dosa keturunan”? Untuk menjadi orang Kristian kita mestilah berpandu kepada Al-Kitab. Apakah yang disebut dalam Al-Kitab mengenai dosa keturunan? Tidak ada apa pun!

Bagaimanapun terdapat satu lagi perkataan yang orang boleh gunakan: Dosa Asal. Ini

adalah dosa perbuatan Adam dan Hawa dalam Taman Eden. Dosa mereka bukan,

sepertimana yang dispekulasikan sebelum ini, seks. Seksualiti adalah pemberian daripada Tuhan. Ia mungkin boleh disalahgunakan. Itu adalah dosa. Tetapi dengan sendirinya seperti dalam perkahwinan bukan satu dosa.

 

Terdapat satu ayat dalam Mazmur (51:5) yang berbunyi: “…dalam dosa aku

diperkandungkan ibuku.” Jika kita telitikan teks itu, kita bagaimanapun tahu bahawa hal mengandung itu bukanlah dosa, tetapi kandungan itu terjadi dalam keadaan manusia yang berdosa. Ini adalah perbezaan yang sangat luas antara dua pandangan tersebut. Ada dua buah petikan lagi di dalam Al-Kitab yang menyentuh tajuk ini. (Roma 5:12-18 dan I Kor 15:21-22). Jelas disebut di sini bahawa dosa datang ke dunia menerusi seorang manusia, dan kesalahan orang itu telah membawa kepada kecelakaan kepada semua manusia. Tetapi ia juga menyebut bahwa kematian (akibat dosa) merebak kepada manusia KERANA SEMUA MANUSIA TELAH BERDOSA.

 

Jadi tidak ada manusia yang dikutuk kerana Adam berdosa. Manusia dikutuk kerana dia berdosa sendiri terhadap Tuhan. Oleh itu adalah tidak betul untuk membincang mengenai dosa yang diturunkan. Yang seharusnya dibincangkan ialah dosa asal.

Dosa berasal daripada Adam, dan sejak itu, keturunan demi keturunan – sehingga

sekarang – mewarisi sifat berdosa, iaitu keinginan membuat dosa. Kerana kita

mengerjakan dosa, kita adalah orang berdosa. Tidak ada manusia mewarisi dosa daripada bapanya, tetapi hanya keinginan berdosa.

 

Walau bagaimanapun kita mesti menambah cepat bahawa Tuhan telah memberi bersamasama “penyakit” ini satu penawar: “Oleh kerana dosa seorang membawa kepada kecelakaan untuk semua manusia, jadi keadilan seorang membawa kepada pembebasan dan kehidupan untuk semua manusia”. Orang itu adalah Yesus. Kita maklum bahawa tidak ada paksaan di sini. Dosa seorang telah membawa kepada dosa anak-anaknya dan sebagainya, tetapi setiap orang memberi kebenaran terhadap perbuatan-perbuatannya. Begitu juga dengan pembebasan di mana tidak ada paksaan, tetapi ianya satu pilihan. Sekarang kita tanggapi ayat-ayat yang dikutip oleh Ahmed Deedat.

 

Yehezkiel 18:20

Orang yang berbuat dosa, itu yang harus mati. Anak tidak akan turut menanggung kesalahan ayahnya dan ayah tidak akan turut menanggung kesalahan anaknya. Orang benar akan menerima berkat kebenarannya, dan kefasikan orang fasik akan tertanggung atasnya. Nabi Yehezkiel datang kepada bangsa Israel untuk menegur kesalahan mereka, dan mengajak mereka untuk memperbarui hidup. (Silahkan baca keseluruhan Kitab Yehezkiel pasal 18 ini).

 

Pada zaman nabi Yehezkiel, berkembang sebuah pemikiran yang salah mengenai dosa

turunan. Bangsa Israel saat itu merasa bahawa mereka hidup di bawah penghukuman akibat dosa/kesalahan yang dilakukan oleh generasi-generasi sebelum mereka (ay. 2). Orang pada saat itu percaya bahawa sifat baik dan sifat buruk merupakan faktor keturunan, sehingga mereka merasa tidak perlu untuk merubah diri.

 

Pemahaman seperti ini muncul akibat mereka salah mengarti firman Allah dalam

Keluaran 20:5 “Jangan sujud menyembah kepadanya atau beribadah kepadanya, sebab Aku, TUHAN, Allahmu, adalah Allah yang cemburu, yang membalaskan kesalahan bapa kepada anak-anaknya, kepada keturunan yang ketiga dan keempat dari orang-orang yang membenci Aku?/i>

 

Konsep yang diangkat dalam Kel. 20:5 sebenarnya mau menunjukkan bahawa anak-anak dapat terpengaruh oleh dosa yang dilakukan orang-tua mereka, kerana orang-tua adalah seorang model bagi anak. Kelakuan buruk orang-tua, dengan mudah dapat mempengaruhi kelakuan anak. Sehingga ketika mereka melakukan dosa yang sama seperti orang-tuanya, maka mereka juga akan menerima hukuman yang sama dengan orang-tua mereka. Namun apabila mereka tidak melakukan dosa seperti orang-tua mereka, mereka tidak akan menerima penghukuman itu. Jadi yang ditekankan di sini sebenarnya adalah tanggung-jawab pribadi terhadap dosa.

 

Nabi Yehezkiel membawa firman Allah untuk meluruskan pemahaman yang salah

tersebut (ay. 3-4). Allah secara tegas mengatakan “..semua jiwa Aku punya!..”, untuk

menjelaskan bahawa Ia menciptakan semua orang, dan mereka diberi kehendak bebas untuk menuruti jalan Tuhan atau tidak, dan mereka tidak dibelenggu oleh keturunan. Tuhan menegaskan suatu prinsip bahawa orang berdosaIah yang akan menerima hukuman (ay. 4).

 

Kerana salah mengerti maksud firman Allah, bangsa Israel menganggap tindakan Allah tidak tepat (ay. 25a, 29b). Respon ini menunjukkan sikap kekanak-kanakan bangsa Israel. Allah itu adil, namun manusialah yang melanggar aturan Allah. Bangsa Israel ingin Allah untuk mengikuti standard mereka, padahal seharusnya mereka yang hidup menurut standard yang Allah berikan.

 

Allah menjelaskan bahawa orang yang berbalik dari dosanya akan hidup sedangkan

mereka yang kembali kepada dosa akan mati (ay. 26-28 ), untuk menunjukkan bahawa prinsip keturunan tidak berlaku apabila orang bertobat dari dosa-dosanya. Semua itu tergantung dari pilihan orang yang bersangkutan (ay. 30).

 

Tuhan memanggil umat Israel untuk bertobat, karena Tuhan tidak menghendaki kematian manusia (ay. 32). Dengan kata lain “kematian” manusia bukanlah sebuah hukuman yang Tuhan berikan, namun sebagai sebuah konsekuensi logik dari dosa manusia. Tuhan ingin

manusia hidup, oleh kerana itu Ia menawarkan pengampunan bagi mereka yang bertobat. Dosa dan hukuman atas dosa merupakan akibat dari pilihan pribadi seseorang, bukan masalah keturunan atau bawaan. Seseorang bisa saja terkena dampak dari dosa yang dilakukan oleh orang-lain, namun tidak automatik bertanggung-jawab terhadap dosa tersebut. Setiap orang bertanggung-jawab secara pribadi terhadap dosa-dosanya. Tidak ada gunanya mencari kambing hitam bagi dosa-dosa yang seseorang lakukan.

 

Yehezkiel mampu menegur bangsa Israel atas kesalahan mereka, karena ia memegang firman Allah, bukan sekedar pendapat pribadinya. Tuhan tidak menghendaki manusia mati akibat dosa-dosanya, oleh karena itu Ia menganjurkan pertobatan dan menawarkan pengampunan.

 

Markus 10:13-16

10:13 Lalu orang membawa anak-anak kecil kepada Yesus, supaya Ia menjamah mereka; akan tetapi murid-murid-Nya memarahi orang-orang itu.

10:14 Ketika Yesus melihat hal itu, Ia marah dan berkata kepada mereka: “Biarkan anak-anak itu datang kepada-Ku, jangan menghalang-halangi mereka, sebab orang-orang yang seperti itulah yang empunya Kerajaan Allah.

10:15 Aku berkata kepadamu: Sesungguhnya barangsiapa tidak menyambut Kerajaan Allah seperti seorang anak kecil, ia tidak akan masuk ke dalamnya.”

10:16 Lalu Ia memeluk anak-anak itu dan sambil meletakkan tangan-Nya atas mereka Ia memberkati mereka.

 

Dalam Lukas 18:15-17 tentang Yesus memberkati anak-anak ; lebih jelas menyatakan bahawa Iman seperti seorang anak kecil yang menyambut Kerajaan Allah itu berkenan dihati Yesus :

 

Lukas 18:15-17

15 Maka datanglah orang-orang membawa anak-anaknya yang kecil kepada Yesus,

supaya Ia menjamah mereka. Melihat itu murid-murid-Nya memarahi orang-orang itu.

16 Tetapi Yesus memanggil mereka dan berkata: “Biarkanlah anak-anak itu datang

kepada-Ku, dan jangan kamu menghalang-halangi mereka, sebab orang-orang yang

seperti itulah yang empunya Kerajaan Allah.

17 Aku berkata kepadamu: Sesungguhnya barangsiapa tidak menyambut Kerajaan Allah seperti seorang anak kecil, ia tidak akan masuk ke dalamnya.”

Menjadi seperti anak kecil berarti menjadi satu dengan Bapa, mencintai Bapa, berdamai dengan Bapa, Allah kita.

 

Jadi jelas yang diungkapkan disini adalah bukan membahas keselamatan pada diri anak kecil sebagai manusia; namun “eksistensi iman seperti anak kecil?itu yang sedang dinilai. Ini harus dibezakan ketika kita membicarakan dosa asal dan dosa waris.

November 21, 2008 - Posted by | ALKITAB-NABI PORNO, INCEST, BERHALA |

1 Comment »

  1. HOSEA

    Anda hanya mengutip ayat Hosea 1 tapi sebaiknya kita lanjutkan lebih lengkap ke ayat seterusnya:

    Hos 2:3 (2-2) supaya jangan Aku menanggalkan pakaiannya sampai dia telanjang, dan membiarkan dia seperti pada hari dia dilahirkan, membuat dia seperti padang gurun, dan membuat dia seperti tanah kering, lalu membiarkan dia mati kehausan.
    Hos 2:4 (2-3) Tentang anak-anaknya, Aku tidak menyayangi mereka, sebab mereka adalah anak-anak sundal.
    Hos 2:5 (2-4) Sebab ibu mereka telah menjadi sundal; dia yang mengandung mereka telah berlaku tidak senonoh. Sebab dia berkata: Aku mau mengikuti para kekasihku, yang memberi roti dan air minumku, bulu domba dan kain lenanku, minyak dan minumanku.
    Hos 2:6 (2-5) Sebab itu, sesungguhnya, Aku akan menyekat jalannya dengan duri-duri, dan mendirikan pagar tembok mengurung dia, sehingga dia tidak dapat menemui jalannya.
    Hos 2:7 (2-6) Dia akan mengejar para kekasihnya, tetapi tidak akan mencapai mereka; dia akan mencari mereka, tetapi tidak bertemu dengan mereka. Maka dia akan berkata: Aku akan pulang kembali kepada suamiku yang pertama, sebab waktu itu aku lebih berbahagia dari pada sekarang.
    Hos 2:8 (2-7) Tetapi dia tidak insaf bahwa Akulah yang memberi kepadanya gandum, anggur dan minyak, dan yang memperbanyak bagi dia perak dan emas yang dibuat mereka menjadi patung Baal.
    Kesimpulannya. Ayat ini mengajarkan bahwa nubuat dalam Hosea ini bukanlah “persundalan” setakat perhubungan manusia dengan tuhan “allah” yang lain, membelakangi Tuhan dengan melakukan perbuatan terkutuk seperti bersundal, berzina dan sebagainya yang tidak melayakkan mereka walaupun Tuhan telah menyelaamatkan mereka. Perhatikan ayat, “supaya jangan Aku menanggalkan pakaiannya sampai dia telanjang, dan membiarkan dia seperti pada hari dia dilahirkan, membuat dia seperti padang gurun, dan membuat dia seperti tanah kering, lalu membiarkan dia mati kehausan.” Oleh itu tujuan dalam maksud eskatologi memberi tafsiran bahwa Tuhan menggunakan Hosea untuk menyelamatkan mereka daripada perbuatan tersebut. Tujuan ayat tersebut adalah supaya perbuatan terkutuk para Israel masa itu digenapi maksud eskatologi dilihat pada ayat, “Dia akan mengejar para kekasihnya(persundalan, penyembahan berhala, berzina dan sebagainya) , tetapi tidak akan mencapai mereka; dia akan mencari mereka, tetapi tidak bertemu dengan mereka(sinonim mereka tidak akan pernah puas dengan kekejian mereka dan memilih untuk bertaubat semula) .”
    Seterusnya, “Maka dia akan berkata: Aku akan pulang kembali kepada suamiku yang pertama, sebab waktu itu aku lebih berbahagia dari pada sekarang. Maksud eskatologi ayat, ini ialah Tuhan mengatakan bahwa Israel “kekasihnya” seperti yang ketara dalam nubuat perumpamaan diatas. Tuhan menjelaskan rencananya pada ayat, Hos 4:14 Aku tidak akan menghukum anak-anak perempuanmu sekalipun mereka berzinah, atau menantu-menantumu perempuan, sekalipun mereka bersundal; sebab mereka sendiri mengasingkan diri bersama-sama dengan perempuan-perempuan sundal dan mempersembahkan korban bersama-sama dengan sundal-sundal bakti, dan umat yang tidak berpengertian akan runtuh. Ayat ini sinonim dengan maksud eskatologi pada komentari Barnes, “oleh itu kita diajarkan berdoa, seperti dalam Jer 10:24 Hajarlah aku, ya TUHAN, tetapi dengan selayaknya, jangan dengan murka-Mu, supaya aku jangan Kaubinasakan! . Komentari Dr Gill menyatakan, “The words are by some rendered interrogatively, “shall I not punish your daughters?” &c. (r); verily I will; and not them only, but their parents and husbands too, who deserve more severe corrections”, hanya sebagai contoh cara Tuhan menyelamatkan mereka. Selalunya, cara Tuhan kalau tidak terus menghukum, selain daripada menggunakan kaedah mukjizat, maka Dia akan menggunakan cara lain untuk menyelamatkan mereka daripada terus musnah kerana dosa mereka. Contoh kaedah lain untuk menyelamatkan manusia dari dosa kekal lain ialah menggunakan badan Yesus, yang menyelamatkan manusia dari dosa warisan bagi yang percaya kepadanya (Joh 14:6). Tuhan menggunakan ikan besar untuk menyelamatkan Yunus (Jon 1:17) dan pelbagai kaedah yang lain. Kekuatannya eskatologinya ialah Tuhan tidak menggunakan cara tersebut pada teks lain selain Hosea, maka itu adalah rencanyanya, jika bukan rencanya tentu banyak lagi ayat yang menunjukkan Tuhan selalu menggunakan cara tersebut untuk menyelamatkan umatnya dan anda boleh selalu mencamkan Tuhan itu porno. Jelasnya tidak mungkin, sebaliknya ianya punya maksud eskatologi yang tepat dan mendalam dan tidak dapat dipahami dengan menggunakan ayat sepotong-potong tanpa gabungan konteksnya.

    Comment by bidayuhms | November 28, 2008 | Reply


Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: