KULIAH IMAN 2

Just another WordPress.com weblog

Kelicikan Paulus telah berjaya menjerat dengan tipu muslihat?

Kelicikan Paulus telah berjaya menjerat dengan tipu muslihat?
Menggunakan kesempatan dengan licik dan tidak jujur:
“Baiklah, aku sendiri bukan merupakan suatu beban bagi kamu, tetapi kamu katakan dalam kelicikanku aku telah menjerat kamu dengan tipu daya.” (Injil – 2 Korintus 12: 16). KUTIPAN: CIT COMBAT 37. PAULUS

CONTOH JAWAPAN:
GAYA BAHASA DIATRIBE
Gaya penulisan yang sering digunakan oleh Paulus adalah DIATRIBE. Coraknya adalah rasul Paulus seakan-akan berdebat dengan orang lain. Jadi dengan kata lain tulisan tersebut seolah disajikan dalam bentuk pertanyaan/tuduhan dan jawaban.
Maka untuk memahami ayat dalam 2 Korintus 12:16 diatas, paling tidak anda harus membaca ayat 14 dahulu diteruskan sampai ke ayat 18, dengan penjelasan demikian:
Beberapa orang Korintus salah menanggapi bahawa kunjungan rasul Paulus adalah demi wang.
Ayat 14 : …. sebab bukan hartamu yang aku cari …. Rasul Paulus menuliskan tuduhan orang Korintus tersebut :
Ayat 16 : ….. dalam kelicikanku aku telah menjerat kamu dengan tipu daya.(ragam bunyi—anda semua ingat aku datang untuk menipu anda)
Penyataan ini benar kerana ayat ini seterusnya disokong oleh ayat lain,
Ayat 17 dan 18 adalah jawaban langsung dari rasul Paulus terhadap tuduhan diatas, iaitu : “Jadi pernahkan aku mengambil untung dari pada kamu oleh seorang dari antara mereka yang kuutus kepada kamu?
inilah gaya DIATRIBE Paulus, yang sering dikutip(sepotong-potong) sisi negatifnya saja oleh kalangan Muslim. Hal yang sama juga sering dituduhkan, misalnya ayat Roma 3:7, ini digunakan sebagai tuduhan bahawa Paulus Rasul palsu, dengan tanpa mamahami ayat-ayat lain yang terkait, bahawa dalam Roma 3:1? terdapat gaya DIATRIBE seperti di 2 Korintus 12:14-18 ini.
Mungkin terjemahan Alkitab Bahasa Indonesia Sederhana (BIS) dapat membantu kita dalam mempermudahkan pemahaman tentang ayat ini.
1 Korintus 12:16
Nah, kalian setuju bahawa saya tidak pernah menyusahkan kalian. Namun ada yang berkata bahawa saya ini licik; bahawa saya mendapat keuntungan dari kalian kerana tipu daya saya.

Sulaiman yang bijaksana mempunyai 1000 isteri dan gundik:
(a) “Ia (Sulaiman) mempunyai 700 isteri dari kaum bangsawan dan.300gundik; isteri-isterinya itu menarik hatinya (daripada Tuhan)” (Injil – 1 Raja-raja 11:3).
(b) Ibrahim mempunyai isteri lebih dari satu; dan juga Israel (Yakub) dan Raja Daud.
Tak ada satupun perkataan yang mencela pernikahan poligami di dalam kitab suci Injil. KUTIPAN: COMBAT KIT : 39. POLIGAMI

CONTOH JAWAPAN:
Itulah sebabnya Sulaiman, Ibrahim, Yakub, dan Daud tidak luput dari keterpurukan akibat berpoligami.
Sulaiman : Isteri-isterinya menarik hatinya jauh dari Tuhan
Ibrahim : Timbul perselisihan hebat antara Hagar dan Sarah, Hagar diusir.
Yakub : Salah satu anaknya berzinah dengan ibu tirinya.
Daud : Merebut isteri orang dengan berzinah.

Terlalu banyak kasus poligami dalam Alkitab yang selalu menimbulkan akibat yang parah dan amat memalukan. Sudah cukup jelas memberikan teladan bagi kita semua akan akibat dari poligami.Tetapi apa yang diutarakan dalam perjanjian baru poligami adalah amat tidak dibenarkan”seorang dibenarkan berkahwin hanya dengan tidak sesama jenis atau seorang suami bagi seorang perempuan”. Pengajarannya, sekalipun nabi melakukan dosa, Tuhan tidak akan pandang bulu, malah membuktikan bahawa Alkitab tidak diubah sebab jika diubah, ayat-ayat poligami mungkin disokong atau ditambah atau ayat-ayat yang dikatakan porno oleh sebilangan orang akan dimansuhkan.

Ancaman kosong berupa kematian
(a) “Tetapi pohon pengetahuan tentang yang baik dan yang jahat itu, janganlah kau (Adam) makan buahnya, sebab pada hari engkau memakannya, pastilah engkau mati.” (Kejadian 2: 17).
Bertentangan dengan:
(b) “Adam mencapai umur sembilan ratus tiga puluh tahun, lalu ia mati.” (Kejadian 5: 5).
Menghairankan! Dalam bahasa Tuhan (?) “Pada hari” tidak bererti “pada saat itu” tetapi seabad kemudian (?). Berdasarkan kitab suci Injil, setan lebih jujur tentang konsekuensi memakan “buah terlarang” sewaktu meyakinkan Hawa –
(c) “Tetapi ular itu (setan) berkata kepada perempuan Itu (Hawa): ‘Sekali-kali kamu tidak akan mati ‘. “( Kejadian 3: 4). KUTIPAN: COMBAT KIT 40 : KEMATIAN

CONTOH JAWAPAN:
Apakah yang dimaksud dengan mati? Bahasa Indonesia sendiri mencatat makna beragam: hilang nyawa, tidak hidup lagi, padam, buntu, tidak digunakan, tidak bergerak, diam atau berhenti, tidak ada kegiatan.
Kejadian 2:17—tetapi pohon pengetahuan tentang yang baik dan yang jahat itu, janganlah kaumakan buahnya, sebab pada hari engkau memakannya, pastilah engkau mati.
UM?ÊTS HADA’AT TOV VÂR? LO’ TO’KHAL MIMENU K?BEYOM ‘AKHÂLKHA MIMENU MOT TÂMUT
Pohon pengetahuan tedh Ue, ‘ÊTS HADA’AT sebagai pusat pencobaan, tertanam pada jalan Adam yang menuju ke pohon hidup, iaitu meterai sakramental bagi kebahagiaan sempurna yang ditawarkan. Pastilah engkau mati, twmt twm, MOT TAMUT, sekalipun tujuan yang benar dari pencobaan itu adalah hidup, namun hukum perjanjian TUHAN itu menempatkan Adam, seperti halnya dengan Israel di kemudian hari, di hadapan hidup dan kebaikan, maut dan kejahatan.
Ulangan 30:15-18
15 Ingatlah, aku menghadapkan kepadamu pada hari ini kehidupan dan keberuntungan, kematian dan kecelakaan,
16 kerana pada hari ini aku memerintahkan kepadamu untuk mengasihi TUHAN, Allahmu, dengan hidup menurut jalan yang ditunjukkan-Nya dan berpegang pada perintah, ketetapan dan peraturan-Nya, supaya engkau hidup dan bertambah banyak dan diberkati oleh TUHAN, Allahmu, di negeri ke mana engkau masuk untuk mendudukinya.
17 Tetapi jika hatimu berpaling dan engkau tidak mau mendengar, bahkan engkau mahu disesatkan untuk sujud menyembah kepada allah lain dan beribadah kepadanya,
18 maka aku memberitahukan kepadamu pada hari ini, bahawa pastilah kamu akan binasa; tidak akan lanjut umurmu di tanah, ke mana engkau pergi, menyeberangi sungai Yordan untuk mendudukinya.”
Kejadian 3:4
Tetapi ular itu berkata kepada perempuan itu: ‘Sekali-kali kamu tidak akan mati… Semula Iblis dalam wujud ular menantang penetapan-penetapan hukum perjanjian, iaitu kaedah Allah bagi hidup sekarang ini; sekarang ia mempertentangkan hukuman-hukumannya, iaitu penafsiran Allah tentang masa depan. Semua manusia, yang percaya dan yang tidak percaya, akan mati. Akan tetapi, kata mati di dalam Alkitab, memiliki lebih dari satu erti. Penting untuk mengerti hubungan orang percaya dengan berbagai erti kematian. P. Ramlee dalam filem Seniman Bujang Lapoknya mengatakan suruhlah dia(P.Ramlee) melingkup. Adakah dia betul-betul masuk ke dalam bilik melingkup atau tidur? Tidak! Jadi kalau begitu, marilah kita perhatikan ayat pelengkap seterusnya,
Pasal-pasal Kejadian 2:1-3:24 mengajarkan bahawa kematian memasuki dunia kerana dosa. Orang-tua pertama kita diciptakan dengan kemampuan untuk hidup selama-lamanya; ketika mereka tidak menaati perintah Tuhan, mereka dijatuhi hukuman atas dosa itu, iaitu kematian.
Adam dan Hawa tunduk kepada kematian jasmaniah. Tuhan telah menempatkan pohon kehidupan di tengah taman Eden agar dengan terus-menerus memakan buahnya umat manusia tidak akan pernah mati, tidak bersusah payah bekerja, tidak perlu berperang dan sebagainya. Tetapi setelah Adam dan Hawa memakan buah dari pohon pengetahuan tentang yang baik dan yang jahat, Tuhan mengatakan, engkau debu dan engkau akan kembali menjadi debu. Sekalipun mereka tidak mati secara jasmaniah pada hari mereka memakan buah itu, mereka kini tunduk pada hukum kematian sebagai akibat dari kutukan Tuhan. Walau bagaimanapun, jika Tuhan inginkan mereka terus lenyap atau mati secara jasmani mahupun rohani masa itu Tuhan juga boleh dan berkuasa melakukan atau tidak.
Adam dan Hawa juga mati secara moral. Tuhan mengingatkan Adam bahawa ketika ia makan buah yang terlarang itu, ia pasti akan mati. Peringatan itu sangat serius. Sekalipun Adam dan Hawa tidak mati secara jasmaniah pada hari itu, mereka mati secara moral, iaitu tabiat mereka menjadi berdosa. Sejak Adam dan Hawa, semua orang dilahirkan dengan tabiat berdosa, iaitu suatu keinginan warisan untuk mementingkan diri sendiri tanpa mempedulikan Tuhan atau orang lain.
Adam dan Hawa juga mati secara rohani ketika mereka tidak taat kepada Tuhan, iaitu hubungan intim mereka yang dahulu dengan Tuhan menjadi rusak. Mereka tidak lagi mengharapkan saat-saat berjalan dan berbincang-bincang dengan Tuhan di taman; sebaliknya mereka bersembunyi dari hadapan-Nya. Di bahagian lainnya, Alkitab mengajarkan bahawa terlepas dari Kristus, semua orang terasing dari Tuhan dan dari hidup di dalam-Nya; mereka mati secara rohani.
Akhirnya, kematian sebagai akibat dosa mencakupi kematian kekal. Hidup kekal seharusnya menjadi akibat ketaatan Adam dan Hawa; sebaliknya, prinsip kematian kekal telah diberlakukan. Kematian kekal adalah hukuman dan pemisahan kekal dari Tuhan sebagai akibat ketidaktaatan, iaitu menjalani hukuman kebinasaan selama-lamanya, dijauhkan dari hadirat Tuhan dan dari kemuliaan kekuatan-Nya.
Satu-satunya cara untuk lolos dari semua aspek kematian ini ialah melalui Yesus Kristus yang telah mematahkan kuasa maut dan mendatangkan hidup yang tidak dapat binasa. Dengan kematian-Nya Ia mendamaikan kita dengan Allah, sehingga memutarbalikkan pemisahan dan pengasingan rohani yang dihasilkan dosa. Oleh kebangkitan-Nya, Ia mengalahkan dan mematahkan kuasa Iblis, dosa, dan kematian jasmaniah. Umat Allah di Perjanjian Lama sudah bersaksi bahawa orang percaya tidak akan selamanya tinggal di dalam kubur.
Sekalipun orang percaya di dalam Kristus memiliki jaminan hidup kebangkitan, mereka masih harus mengalami kematian jasmaniah. Tetapi orang percaya menghadapi kematian dengan sikap yang berbeda dari orang tidak percaya.
Sekadar tambahan, bahawa orang yang belum mati tetapi akan mati pun disebut mati di dalam Alkitab, misalnya:
Zakharia 11:9
Lalu aku berkata: ‘Aku tidak mau lagi menggembalakan kamu; yang hendak mati, biarlah mati; yang hendak lenyap, biarlah lenyap, dan yang masih tinggal itu, biarlah masing-masing memakan daging temannya!’
V?OMAR LO’ ‘ER’EH ‘ETKHEM HAMÊTÂH TÂMUT VEHANIKHKHEDET TIKÂKHÊD VEHANISY’ÂROT TO’KHALNÂH ‘ISYÂH ‘ET-BESAR RE’UTÂH
twmt htmh, HAMÊTÂH TÂMUT, harfiah orang mati itu mati diterjemahkan “yang hendak mati, biarlah mati” padahal yang disebut orang mati itu belum mati tetapi akan mati. Kehancuran suatu bangsa pun menggunakan kata Ibrani twm-MUT ini misalnya Amos 2:2 menulis bahawa Moab akan mati di dalam kegaduhan. Oleh itu, makna mati di dalam Alkitab tidak semata-mata berhubungan dengan kematian fizik belaka.

November 25, 2008 - Posted by | PORTAL ESKATOLOGI |

No comments yet.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: