KULIAH IMAN 2

Just another WordPress.com weblog

KITAB YEHEZKIEl-Memakan roti dengan tahi.

KITAB YEHEZKIEl-Memakan roti dengan tahi.

Tindakan simbolik ketiga (4:9-17) menggambarkan kekurangan makanan di Yerusalem selama pengepungan. Nabi hanya mendapat sedikit sekali jatah makanan dan air. Ia dengan hati-hati makan campuran gandum yang sesuai dengan perintah harus ia masak dengan menggunakan kotoran manusia sebagai api (4:12). Tindakan demikian membuat Yehezkiel jijik, sehingga Tuhan memberikan izin untuk untuk mempergunakan kotoran lembu yang memang biasa dipakai untuk memasak (4:15).

Beberapa penafsir mengisyaratkan bahawa Yehezkiel melakukan tindakan simbolik dari Firman Tuhan kerana ia tidak dapat berbicara sehabis menerima pengelihatan. Tafsiran ini boleh jadi benar. Tindakan nabi yang tidak dapat berbicara merupakan cara yang sangat mengesankan untuk menyampaikan pesan Allah. Pemunculan keempat tindakan simbolis bersama-sama dalam bab 4-5, dan fakta bahawa nabi-nabi lain juga melakukan tindakan simbolis, mengisyaratkan bahawa tafsiran di atas tidak sepenuhnya benar. Kumpulan ini mungkin sekali dibuat oleh beberapa pengikut Yehezkiel yang menggolong-golongkan tradisi untuk menggambarkan pengepungan Yerusalem. Tindakan dramatik ini mengingatkan kepada tindakan Yesaya, yang berjalan mengelilingi Yerusalem dengan telanjang  dan tidak berkasut tiga tahun lamanya sebagai tanda, bahawa penduduk Yerusalem hendaknya jangan percaya kepada Mesir ataupun Etiopia (Yesaya 20:2-6).

Tindakan itu mengingatkan juga kepada tindakan Yeremia, yang diperintahkan untuk membeli ikat pinggang dari kain dan memakainya beberapa waktu, lalu menguburnya, kemudian menggalinya kembali tetapi sudah hancur dan tidak berharga sama sekali. Ini dimaksudkan untuk melambangkan kehancuran “kebanggan Yerusalem” (Yeremia 13:1-11). Para nabi biasanya menggunakan baik tindakan, maupun kata-kata dan pengelihatan, ataupun mimpi untuk melukiskan kehendak Tuhan secara simbolik. Dalam Kitab Yehezkiel, penggolongan tindakan simbolik ini mendahului ucapan-ucapan Firman Tuhan oleh nabi.

Tidak ada kata-kata atau nubuat langsung dari Yehezkiel yang menunjukkan dosa mana dari umat yang mendatangkan penghakiman Allah. Penggarapan tindakan simbolik terakhir (bab 5) menunjukkan kepada pengingkaran Israel atas ketetapan dan perintah-perintah Tuhan (Yeh 95:6) kepada penodaan tempat kudus (5:11). tetapi, mungkin sekali bahawa penunjukkan-penunjukkan ini berasal dari tradisi kemudiannya. Rupanya Yehezkiel pada mulanya melakukan beberapa tindakan simbolik, yang menggambarkan nasib Yerusalem dan Yehuda, tanpa menunjukkan mengapa Tuhan mendatangkan kehancuran. Namun, bab 6-11 memaparkan dengan terperinci kejelekan hidup orang Israel dan ibadahnya. Menurut pandangan Yehezkiel, inilah yang menyebabkan Tuhan terus menghancurkan kota suci dan sekelilingnya.

Baiklah kita kutip ayat Hadith sendiri iaitu, “Kita semua seharusnya meminum air kencing Unta  kerana itu adalah satu ubat yang mujarab…!(Hadith Sahih Bukhari I, no. 234.) (Kalau begitu ayoh cepat beramai-ramai buat perdagangan mengimport Unta mendapatkan air kencingnya untuk dijadikan ubat-ubatan…).

November 25, 2008 - Posted by | PORTAL ESKATOLOGI |

No comments yet.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: